Plt. Gubernur Sulsel Andi Sudirman Sulaiman Apresiasi Barru Tercepat Rampung Dana Desanya

Plt. Gubernur Sulsel Andi Sudirman Sulaiman Apresiasi Barru Tercepat Rampung Dana Desanya
Serahkan DIPA 2022, Plt. Gubernur Sulsel Apresiasi Barru Tercepat Rampung Dana Desanya. 

MAKASAR - Bupati Barru ucapkan, Alhamdulillah. Pagi tadi, menerima Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) dan Daftar Alokasi Transfer ke Daerah dan Dana Desa (TKDD) Tahun Anggaran 2022 yang diserahkan Bapak Plt Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman di kantor gubernur.

Di sela-sela penyerahan dan pengarahan Plt Gubernur, Barru juga mendapat apresiasi khusus, karena Barru merupakan Kabupaten tercepat 100% penyerapan dana desanya untuk tahun 2021.

Semoga dengan penyerahan DIPA dan TKDD, berbagai langkah strategis atau program prioritas kita tahun depan, bisa berjalan dan terealisasi. Termasuk bagaimana penggunaannya, harus efektif, efisien, tepat sasaran, dan transparan sesuai komitmen Pemda Barru.

Sebelumnya Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur Sulawesi-Selatan, Andi Sudirman Sulaiman melakukan penyerahan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) K/L dan Daftar Alokasi Transfer ke Daerah dan Dana Desa Tahun 2022 di Ruang Rapat Pimpinan Kantor Gubernur Sulsel, Jumat, 3/12/ 2021.

“Selamat sudah mendapatkan DIPA sesuai dengan quotanya, tentu harapan kita bisa lebih baik lagi tahun depan, ” kata Andi Sudirman Sulaiman.

Kami berharap kepala daerah dapat menciptakan inovasi dan secara bersama-sama memperbaiki keadaan, ” tambahnya. Adapun pada Tahun 2022 alokasi APBN untuk Provinsi Sulawesi Selatan sebesar Rp.48, 68 triliun yang terdiri dari pagu belanja Kementerian/Lembaga sebesar Rp.19, 18 triliun dan alokasi TKDD sebesar Rp.29, 50 triliun. Pagu belanja K/L untuk Provinsi Sulawesi Selatan sebesar Rp.19, 18 triliun akan dialokasikan kepada 43 Kementerian/Lembaga yang terdiri dari 780 Satuan Kerja (satker).

Berdasarkan kewenangannya alokasi belanja tersebut dapat dirinci sebagai berikut: (1) Kantor Pusat Rp.3, 79 triliun, (2) Kantor Daerah Rp14, 99 triliun, (3) Dekonsentrasi Rp.119, 16 miliar, (4) Tugas Pembantuan Rp283, 70 miliar.

Alokasi Transfer ke Daerah dan Dana Desa untuk seluruh Pemda Lingkup Provinsi Sulawesi sebesar Rp29, 50 triliun yang terdiri dari: (1) Dana Bagi Hasil sebesar Rp0, 88 triliun, (2) Dana Alokasi Umum sebesar Rp17, 34 triliun, (3) DAK Fisik sebesar Rp3, 45 triliun, (4) DAK Non Fisik sebesar Rp5, 56 triliun, (5) Dana Insentif Daerah sebesar Rp0, 15 triliun, (6) Dana Desa sebesar Rp2, 12 triliun.

Plt Gubernur berharap penggunaan anggaran di tahun 2021 ini dapat menjadi pelajaran dan tahun 2022 penggunaan anggaran lebih optimal. “Kita ingin tahun depan bisa mengantisipasi dengan baik terkait anggaran-anggaran yang masuk ini. Harapannya bagaimana kita dapat memaksimalkan karena ini adalah dana dari Pemerintah Pusat, ” sebut Andi Sudirman.

Hal lain yang perlu menjadi perhatian adalah arahan Presiden, bahwa masih banyak anggaran di kas daerah yang masih tinggal dan belum dibelanjakan, baik di provinsi dan kabupaten/kota, dan instansi vertikal.Ia berharap untuk lelang semuanya sudah siap di Desember demikian juga dengan dokumennya, yang tidak siap maka akan dievaluasi. Strategi lainnya, OPD diharapkan dapat melakukan early bidding (lelang dini).

Pada kesempatan ini juga Plt Gubernur menyampaikan apresiasi kepada Kabupaten Barru yang di pimpin oleh Ir. H. Suardi Saleh, M.Si, yang tercepat rampung penggunaan Dana Desanya sebesar 100 persen. 

“Menjalankan program prioritas untuk mencapai visi-misi dalam RPJMD dan memenuhi kebutuhan masyarakat, ” ujarnya.

Adapun, Kepala Kanwil Ditjen Perbendaharaan Prov. Sulawesi Selatan, Syaiful mengharapkan para Kepala Satuan Kerja agar segera menindaklanjuti DIPA Petikan Tahun Anggaran 2022 yang telah diterima agar kegiatan dapat dilaksanakan segera di awal tahun 2022 sehingga dapat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat dan menjaga tingkat pertumbuhan ekonomi.

Syaiful mengharapkan Pemerintah Daerah benar-benar menggunakan alokasi TKDD Tahun 2022 dengan baik, sehingga dapat memberikan manfaat sebesar-besarnya untuk pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat. 

Percepatan belanja daerah sudah dimulai sejak DIPA dan Alokasi TKDD diberikan. Anggaran belanja segera digunakan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi di daerah, tidak boleh menumpuk di perbankan. Dana Desa dioptimalkan untuk mendukung pemulihan ekonomi dan percepatan penanganan kemiskinan ekstrem. Program BLT Desa dan program prioritas lainnya tetap dilanjutkan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Data Transfer ke daerah dan dana Desa Tahun Anggaran 2022 untuk Pemda lingkup Provinsi Sulawesi Selatan dan terkhusus Kabupaten Barru Rp 747, 66 miliar

(Humas)

Muh Hasyim Hanis, SE, S.Pd

Muh Hasyim Hanis, SE, S.Pd

Artikel Sebelumnya

Binda, Dinkes dan Satgas Penanganan C-19...

Artikel Berikutnya

Bundes Desa Corawali Kembangkan Sayap, Buka...

Berita terkait

Peringkat

Profle

Syafruddin Adi

Afrizal

Afrizal verified

Postingan Bulan ini: 325

Postingan Tahun ini: 1340

Registered: May 24, 2021

Achmad Sarjono

Achmad Sarjono verified

Postingan Bulan ini: 320

Postingan Tahun ini: 2049

Registered: Jul 16, 2020

Basory

Basory

Postingan Bulan ini: 173

Postingan Tahun ini: 595

Registered: Oct 11, 2021

Maskuri

Maskuri

Postingan Bulan ini: 172

Postingan Tahun ini: 276

Registered: Mar 10, 2022

Profle

Agung widodo

Prajurit TNI Kodim Klaten dan Warga Nanggulan Turunkan Material Dengan Strategi Tempur
Adanya Program TMMD Reg di Kodim Klaten, Ini Harapan Pedagang Keliling di Desa Nanggulan
Kakek Sumarno Setiap Hari “Mainkan Cangkul” bantu Penyiapan Satgas TMMD Reg 113 
Pasang Umbul-umbul, Oh, Begini Cara Warga Nanggulan Untuk Menyambut TMMD

Follow Us

Recommended Posts

Guru Besar Unhas Puji Kebijakan Gubernur Sulsel Tahan TPP ASN Yang Tak Vaksin Booster 
Pemprov Sulsel Lakukan Penanaman 39 ribu Batang Mangrove di Desa Marannu Maros
Gubernur Sulsel Buka 69th COE Perhimpunan Dokter Spesialis Ortopedi dan Traumatologi Indonesia
Kementerian ATR Apresiasi Gubernur Sulsel Terkait Pemahaman Tata Ruang
Gubernur Sulsel Lapor Menteri PUPR Terkait Kondisi Jalan Menuju Seko - Rampi